Hari ini dalam Hijrah

Tuesday, August 14, 2007

Puisi Monolog Pesara 06 Kamil Majid

UM itu adalah hujung usia,
Banyak pengertian banyak makna,
Bagiku UM adalah usia matang,
Ketika usia menjejak lima puluh lima,
Aku berada di UM,
Universiti Malaya,
Sesuku abad berteduh di situ.
UM juga membawa pesanan untuk muslim umat ku,
Pesan untuk Melayu bangsa ku.

UM: Usia Matang,
Pada usia ini patut segalanya tidak lagi lintang pukang,
Jika jadi pemimpin tunjukkan contoh teladan,
Namun kekadang hati juga meradang,
Ada pemimpin berperangai buruk,
Tidak faham apa yang dia sendiri tak keruan mahu katakan,
Cakap masih macam kebudakan,
Muntah kata jeluak nista,
Sesama sendiri buka sengketa dan pekung di dada.

Siapa yang matang itu? Aku bertanya diri sendiri,
Ahli ilmu kekadang tidak sampai ke situ,
Ilmu banyak gondol ijazah besar,
Malah digelar pula cendikiawan sarjana,
Pidato dan retorik lemas mendengarnya.

Ahli ibadat pun belum sampai jua,
Masih menunjuk warak hutang tak bayar juga,
Kumat kamit lidah belum tentu sepadan dengan apa ada dalam dada,
Panjang tasbih kekadang hanya jadi topeng boneka setan,
Mereka menipu diri sendiri,
Jauhari tahu mana manikam.

Atau diharap pada para saudagar peniaga,
Lebih ramai tamak haloba,
Lukisan perhiasan dibeli harga berjuta konon memperaga,
Harta berjuta tidak juga redha,
Masih tidak tahu mana lebih dekat ke mana,
Syurga atau neraka.

Mungkin lebih matang pegawai besar kerajaan,
Namun ada yang merempat lepas bersara,
Tidak tahu guna pengalaman memimpin jentera,
Yang terus tamak pun ramai jua,
Hingga hilang nama baik wira bangsa.

Aku pun bertanya diri empunya,
Kenapa negatif menilai segala perkara pada hujung usia,
Bukankah ramai mereka yang boleh dipercaya,
Bersantun kata berhikmah bicara,
Bertindak bijaksana,
Tapi bilangan mungkin tidak seberapa,
Satu dalam seribu.

Seorang pelajar ku pernah bersuara:
"Ustaz, dunia sudah hilang satu mutiara,
Kerohanian sudah di alpa,
Lantas agama tidak lagi menjadi agenda,
Banyak mereka yang fikirnya tambah harta,
Sama seperti firman Tuhan dalam surah al-Takathur,
"Tidak tahu guna harta dan tak tahu bersyukur".

Kerana alpa juga,
Bersabdalah Nabi, si tua bangka pun berzina,
Si papa kedana menjadi sombong,
Malah pemimpin berbohong,
Nanti mereka tidak akan dilihat Tuhannya.

UM-Universiti Malaya,
Terbilang seratus teratas di dunia,
2005 menjunam terbaik 200 di dunia,
Pasang surut seperti air di laut,
Hingga pengurusan menjadi kalut.

Tahun 1981 aku ke sini: UM,
Pengajar yang tidak ada nama tidak punya apa-apa,
Masuk pintu besar takut pada pengawal,
Gahnya nama universiti perdana dan tertua.

9 Januari 2006 aku bersara secara paksa,
Khidmatku sampai hujung usia,
Sesuku abad menabur jasa mendidik anak bangsa,
Entah berapa ramai pelajarku mahasiswa,
Entah berapa ratus sudah lulusan sarjana,
Bertugas di mana-mana hingga hujung dunia,
Aku bangga dan itu hak milikku yang patut ku bangga.

UM memberi dan menerima,
Diberikan padaku nama bergelar professor madya,
Dengan nama dianugerah UM aku meredah seluruh nusantara,
Hadir persidangan kebangsaan dan antarabangsa,
Masuk desa masuk ke istana,
Berucap depan raja, depan perwira,
ke Sabah, Sarawak, Brunei, Pakistan, London, Jakarta, Yogjakarta,
Mesir bumi kedua tercinta,
Dewan negeri dan pendalaman yang ngeri,
Berbagai tajuk ku ucap kata-kata,
Tentang membina diri hingga soal Islam Hadhari,
Kononnya ceramah seorangan sarjana Universiti Malaya.

Mana negeri di semenanjung tidak ku pergi,
Mana jabatan tidak ku masuki,
Depan menteri atau dalam rimba Pahang di Pelangai,
Depan ulama dan para mufti,
Beberapa panel dilantik kerana nama ku ada di universiti ini,
Demikian UM membawa erti.

UM untuk muslim umatku,
Aku sedih melihat umatku begini,
Makin parah hari demi hari,
Dari isu Palastin bila akan berakhirnya?
Kashmir, Afghanistan, Iraq dan isu berjela-jela,
Mungkin tak akan selesai sampai bila-bila.

Seorang muridku di masjid pernah berkata,
Mengeluh dia:
"Beginilah ustaz tidak akan ada hujungnya
hidup ini ujian,
dan kita pemilih bestari perlu tentukan
di mana kita".

Sekali sekala terkenang aku jua,
Bila akan datang Ibn Hanbal baru, Ibn Taymiyyah zaman ini,
Jamaluddin dan Abduh abad 21M,
Supaya umat tidak lagi diterjah punah,
Kerana nila setitik rosak susu sebelanga,
Kita dikatakan pengganas durjana,
Sedang pencuri sebenarnya memburu mereka yang dituduh pencuri itu.

Aku masih optimis umatku muslim masih kuat,
Mereka seperti sekam dalam api yang tidak mati lumat tetapi membara,
Ia seumpama bangunan pencakar yang akan bangun semula,
Perlu dihunjam ke dalam besi tapak bangunan,
Supaya lebih kuat dan ada upaya.

UM untuk Melayu bangsaku,
Dituduh dengan berbagai perkara,
Kekadang ada benarnya jua,
Pemalas, suka berhibur, hasad dengki, sombong diri,
Hanya jika mereka berpegang kuat pada agama,
Menjadi sopan santun, bestari dan berbudi tinggi,
Kuat jati diri.

Istana raja satu ketika,
Pusat bangsaku mengaji,
Ulama dijunjung ilmu disebar,
Para mufti penasihat sebenar para raja.

Istana juga menjadi pusat budaya pengaruh Barat,
Tidak ada lagi anak raja jadi ulama,
Mereka menjadi pengikut setia budaya Barat,
Adat lama masih juga bertakhta,
Kemenyan masih berasap,
Kain kuning masih direntang.

Aku bertanya sendiri pada waktu dinihari ini,
Umatku,
Bangsaku,
Masihkah jauh nyata,
Kata-kata Menteri Perdana,
Cemerlang, Gemilang dan Terbilang...

2 comments:

cinta madinah said...

Salam Ustaz,
ana setuju sangat dengan apa yang bergolak di hati ustaz.
oh..um ku 55 tahun.
oh..malaysiaku 50 tahun.

syeikhryz said...

SALAM USTAZ.....tahniah.blog yg segar!....moga ana mendapat banyak manfaat ilmu dari blog ustaz ni....salam!.